Beauty and the Beast

Drama Musikal ‘Beauty and the Beast’ (2017) di Box Office

Beauty and the Beast

Drama Musikal ‘Beauty and the Beast’ (2017) di Box Office

“Beauty and the Beast” merupakan salah satu dongeng klasik yang paling dicintai di seluruh dunia. Dongeng ini telah diadaptasi ke berbagai bentuk media selama puluhan tahun, indoslot¬†tetapi adaptasi live-action tahun 2017 menghidupkannya kembali dengan cara yang spektakuler. Film ini mengeksplorasi dunia yang ajaib, karakter yang mendalam, dan pesan moral yang kuat yang telah membuat cerita aslinya begitu ikonik.

Salah satu alasan utama keberhasilan “Beauty and the Beast” adalah kemampuannya untuk memadukan elemen-elemen yang paling dihormati dari film animasi Disney asli dengan interpretasi yang segar dan modern. Para pencipta film ini, termasuk sutradara Bill Condon dan penulis naskah Stephen Chbosky, menghormati akar-akar cerita asli sambil menambahkan lapisan-lapisan baru yang membuatnya lebih mendalam.

Salah satu elemen kunci yang berkontribusi pada kesuksesan drama musikal ini adalah pilihan cast yang brilian. Emma Watson membawa karakter Belle kehidupan dengan kecerdasan, keberanian, dan pesona yang memukau. Penampilannya yang tulus dan karakter yang kuat menunjukkan betapa pentingnya Belle sebagai peran teladan yang kuat.

Dan kemudian, ada peran Beast yang diperankan oleh Dan Stevens. Peran ini memerlukan kemampuan akting yang luar biasa untuk menggambarkan perjalanan karakter dari sosok yang kasar menjadi sosok yang penyayang. Dan Stevens dengan sempurna memerankan Beast dalam bentuk manusia dan hewan, menghadirkan kerentanan yang memukau di balik karakter yang keras.

Selain itu, karakter-karakter lain juga diisi dengan aktor-aktor berbakat seperti Luke Evans sebagai Gaston, Kevin Kline sebagai Maurice, dan Emma Thompson sebagai Mrs. Potts. Kesatuan antara cast yang luar biasa ini adalah salah satu daya tarik utama film ini.

Dalam “Beauty and the Beast” versi live-action, set, kostum, dan efek visual sangat mewah dan memukau. Istana Beast yang indah, desa yang ramai, dan tampilan karakter-karakter yang hidup membawa penonton masuk ke dalam dunia dongeng dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kostum Belle, terutama gaun kuningnya yang ikonik, dirancang dengan sangat indah dan mendetail.

Dalam “Beauty and the Beast,” musik memainkan peran yang sangat penting, sebagaimana mestinya dalam sebuah drama musikal. Alan Menken, yang juga mengkomposisi musik untuk versi animasi, membawa kembali lagu-lagu klasik yang dicintai sambil menambahkan beberapa lagu baru yang memperdalam karakter dan cerita. Lagu tema “Beauty and the Beast” yang dinyanyikan oleh Emma Thompson sebagai Mrs. Potts tetap menjadi lagu yang sangat mengharukan.

Dengan semua elemen yang luar biasa ini, tidak mengherankan bahwa “Beauty and the Beast” meraih kesuksesan besar di box office. Film ini tidak hanya mendapatkan pujian kritis yang tinggi, tetapi juga mendapatkan sambutan hangat dari penonton di seluruh dunia. Kesuksesan tersebut tercermin dalam angka-angka box office yang mencengangkan.

Dalam akhir pekan pembukaannya di Amerika Utara, “Beauty and the Beast” meraup lebih dari $174 juta, menjadikannya salah satu pembukaan terbesar dalam sejarah. Total pendapatan kotor di seluruh dunia melebihi $1,2 miliar, menjadikannya film dengan pendapatan kotor tertinggi tahun itu dan salah satu film dengan pendapatan kotor tertinggi sepanjang masa.

Film ini juga meraih banyak penghargaan dan nominasi, termasuk Academy Award untuk Desain Produksi dan Lagu Orisinal Terbaik (“Beauty and the Beast”). Kesuksesan film ini membawa kebahagiaan bagi Disney, yang telah menjadi studio film terkemuka dalam memproduksi adaptasi live-action dari film animasi klasiknya. Kesuksesan “Beauty and the Beast” juga membuktikan bahwa ada pasar yang kuat untuk drama musikal dalam industri hiburan, baik di antara penonton muda maupun yang lebih dewasa.

“Beauty and the Beast” (2017) adalah salah satu contoh terbaik kesuksesan dalam adaptasi drama musikal. Film ini berhasil mengambil elemen klasik yang dicintai dari film animasi Disney, menghadirkannya dalam format live-action yang menakjubkan, dan menambahkan sentuhan-sentuhan baru yang memperdalam cerita dan karakter. Dengan cast yang brilian, produksi yang mewah, dan musik yang abadi, film ini mampu menarik perhatian penonton dari berbagai usia.

Kesuksesan ini juga menjadi bagian dari tren yang lebih luas dalam industri hiburan di mana drama musikal mendapatkan popularitas yang semakin besar. Penonton semakin terbuka terhadap drama musikal, dan ini tercermin dalam kesuksesan film-film seperti “The Greatest Showman” dan “La La Land.”

Selain itu, kesuksesan “Beauty and the Beast” juga memicu minat terhadap adaptasi live-action lainnya dari film animasi Disney. Studio-studio lain melihat potensi besar dalam menghadirkan cerita-cerita yang akrab dalam format yang lebih nyata, dan ini telah menghasilkan berbagai proyek adaptasi live-action yang sedang dalam pengembangan.